Fitnes? siapa takut

Minggu kemaren, mentoringku kan punya agenda riyadhoh, ato biasa disebut olahraga. Nah, riyadhoh kali ini beda, kita pengen nyoba sesuatu yang baru di mentoring. Rencananya, kita mo olahraga hari sabtu, soalnya pas hari itu kita libur (kalo bahasa guru: belajar di rumah), dampak dari ujian kakak2 kelas 3. Nah, gini nih ceritanya.

‘Gimana kalo riyadhohnya fitnes aja?’, usul mbak mentor.

‘Haah.. fitnes mbak?’, kompak kaget semua.

Habis itu banyak komentar sana-sini. Belum apa2, semua dah bayangin maenin alat2 fitnes yang biasanya cuma bisa liat di tivi. Hehe.. Tapi, yang jelas semua pada setuju, coz ini bener2 sesuatu yang baru buat kita.

Akhirnya, kemaren sabtu, kita janjian deh di tempat fitnes. Sayangnya, mbak mentor nggak bisa ikut, coz ada kuliah sampe jam 11 katanya. Rencananya sih jam setengah 8, tapi karena budaya nelat yang udah dimaklumi alias (seperti) disetujui oleh semua anggota mentoring. Yang ini bener2 nggak patut dicontoh! Jadilah kita ngumpul sekitar jam 9. Bayangin aja, telatnya berapa jam tuh?

Lucunya, ada temenku yang baru beberapa bulan ikut mentoring. Nah, dia belum terlalu paham seluk-beluk kebudayaan kita. Sialnya lagi, dia tu termasuk anak yang disiplin. Setelah pada ngumpul, dia baru cerita. Ternyataa dia dateng tepat waktu, yakni pukul 7.30. Masih sepi neng. Hehe, kasian juga sih. Karena males nunggu sendirian, jadi deh dia balik pulang lagi. (PS: jangan lupa tanya2 kebudayaan suatu kelompok kalo jadi anggota baru)

Lanjut deh, rombongan 7 orang cewek2 manis ni sampe juga di tujuan. Ternyata tempat fitnesnya tu khusus muslimah aja, jadi bisa nyaman olahraganya. Akhirnya kita masuk ke tempat pendaftaran (kaya murid baru aja) peserta fitnes baru. Disana disediain 2 tawaran. Yaitu fitnes dan senam aerobic. Kita cuma pilih yang fitnes aja. Biaya masuk 3000 rupiah.

Ibu2 penjaga loketnya tanya, ‘udah pada bisa make alat2 nya kan mbak?’

Beberapa anak nge- jawab, ‘Belum bu’.

Ibunya; ‘ooh ya udah gak papa, nanti yang bisa, ngajarin yang belum bisa ya, soalnya kalo hari sabtu gini nggak ada instrukturnya’.

‘Iyaa bu’, kita iya-in aja dengan pede-nya.

Padahal nih, kita belum pernah ada yang fitnes, hehe.. Pas masuk ruang fitnesnya, anak2 cuma senyum2 aja ngeliatin alat2 nya yang udah nggak sabar kita mainin. Maklum, belum pernah nyentuh kaya gituan. Untungnya di situ ada 2 ibu yang juga lagi maen(maen= fitnes). Nah, berhubung kita anak2 cerdas yang cepat menangkap pelajaran, maka dengan sekejab langsung memahami cara maen yang benar dengan hanya melihat ibu2 itu maen. Langsung deh kita praktekin, haha.. dasar anak2 dodol.

Nggak terasa udah 1 setengah jam kita maen2 disitu kaya anak tk baru masuk pertama kali. Abis itu, kita asyik foto2 nggak jelas gitu deh. maklum, kejadian langka gitu wajib diabadikan. Apalagi, arenanya juga mendukung kita untuk jeprat-jepret terus. arena senam aerobic yang luas menjadi tempat favorit kita, ditambah mainan bola2an disana. Setelah puas bermain-mainnya, jadi deh kita pulang terakhir.

Pagi-paginyaa, badan pegeel2 semua pas bangun tidur, inilah akibat ulah alat2 itu. Tapi nggak masalah, yang penting kita dapet pengalaman baru and seneng2 jadi anak tk lagi.

Selasa, 13 Maret 2012, 4.30 PM

One thought on “Fitnes? siapa takut

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s