Piagam Dadakan: Kejutan di Tengah Semesteran

Masih ingat sama ceritaku about lomba nulis dengan tema tradisi budaya? Nah, belum habis kagetku gara-gara bisa masuk 20 finalis, tiba-tiba aku dikagetkan lagi sama kiriman amplop yang lumayan gede ke sekolahku. Ceritanya, pas aku lagi belajar sama temen-temen di sela-sela istirahat (maklum lagi semesteran), tiba-tiba aja ada petugas tata usaha yang nyari aku, setelah ketemu, si bapak nyodorin kiriman amplop agak gede, sontak aja aku jadi pusat perhatian tmen-tmenku. Belum sempat amplop itu kubuka, udah pindah tangan aja tuh amplop. Temenku malah yang penasaran banget sama isinya, yaudah aku bolehin aja dia yang buka. Ternyata isinya tuh piagam penghargaan, dari penyelenggara acara yang berpusat di Jakarta. Piagam lomba nulis, karena aku berhasil  jadi finalis tingkat SMA.

Foto0497

Sebenarnya aku nggak nyangka and nggak tau sebelumnya kalo bakal dapet piagam gituan. Rasanya saat itu surprise banget, terkejut, bangga, seneng, and campur-campur lah. Setelah ngirim naskah ke beberapa lomba, akhirnya ada juga yang membuahkan hasil. Walaupun nggak juara, tapi bagiku ini adalah awal yang sangat berarti buat aku. Aku bakalan lebih rajin lagi cari-cari lomba and tentunya ikut berpartisipasi di dalamnya.

Sebenarnya apa sih motivasiku ikut lomba menulis ? ya, mungkin beberapa hal memang sudah biasa, tapi ada juga yang aneh-aneh. Ini nih kusebutin satu persatu:

  1. Buat nuangin bakatku, karena aku suka nulis, yaudah aku berusaha cari-cari lomba, daripada cuma nulis asal-asalan, mending juga yang jelas ada juntrungannya.
  2. Ikut berpartisipasi, misalnya aja: menyemarakkan ramadhan, peduli lingkungan, menulis tentang tradisi budaya, atau memasukkan nilai-nilai moral di dalam cerpen yang kubuat.
  3. Buat ngukur kemampuanku, soalnya ada beberapa lomba yang hasil penilaiannya dipaparkan seluruhnya.
  4. Biar tulisanku berguna and bisa dibaca sama orang banyak, apalagi kalo ntar dibukukan, aamiin.
  5. Kali aja beruntung bisa jadi juara, hehe.. (ini sih udah biasa, nggak bisa dipungkiri, emang hadiahnya itu lhoo, menggiurkan).
  6. Ini nih yang agak nyeleneh, kalo sang juri itu penulis ternama yang aku kagumi, langsung deh tancap gas pengen cepet-cepet nulis. Biar si ‘dia’ bisa baca and menilai tulisanku. Kadang-kadang, siapa jurinya juga menentukan keikutsertaanku, hehe..

Nah, itu beberapa alasan mengapa aku ikut serta dalam lomba-lomba menulis. Jadi, enggak semata-mata cuma ngejar hadiahnya ato uangnya aja, tapi juga ada selipan-selipannya, hehe.. Begitulah sedikit ceritaku tentang tulis-menulis. Sekarang, gimana ceritamu ??

Kamis, 29 November 2012, 5:59:38 PM

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s