Manfaat Silaturahim

Kemarin sore abis lihat pengumuman kelulusan SMA (24 mei 2013 jam 4 sore WIB), aku mampir ke rumah om dan bulek bersama ayah. Niatnya sih cuman mau jemput adik di sana. Tapi ternyata si adek belum pulang. Akhirnya kita nunggu dari jam setengah limaan sampai maghrib. Kalo udah gitu, namanya bukan sekedar jemput kan? Alias silaturahim sambil bincang-bincang gitu. Agak lama juga soalnya.

Dan saat itu aku baru sadar, yang katanya silaturahim bawa rezeki itu ternyata bener 100 persen. Gini ceritanya. Jujur, pas aku ke sana itu perut emang lagi keroncongan, udah laper banget. Nah, abis itu aku disuruh sama adik sepupuku masuk ke rumah aja. Ada feeling enak sih. Ternyata bener, adikku langsung nawarin oleh-oleh, soalnya dia abis pulang dari jogja dan bawa bakpia rasa coklat. Rasanya bener-bener lezat kalo lagi laper. Parahnya, bakpia coklat yang masih beberapa buletan itu langsung habis seketika di hadapanku (dasar enggak sopan).  Tapi udah persetujuan kedua belah pihak kok, gakpapa kan?

Nah, gak lama setelah bakpia coklat lezatnya habis dan setelah sempet makan beberapa jenang dodol yang ditawarkan, adikku yang dijemput sama omku akhirnya dateng juga. Nggak disangka, rezekinya dateng lagi teman-teman! Si om bawain 2 kardus penuh makanan dari acara pengajian (kalo gak salah sih). Alhamdulillah. Abis itu aku sempat melahap beberapa makanan lagi sebelum waktunya solat maghrib berjamaah. Nah, rencananya sih habis pada solat mau langsung pulang. Tapi ternyataa, rezekinya belum habis juga. Beruntungnya lagi, adik sepupuku lagi ulang tahun dan omku udah nyiapin syukuran kecil-kecilan. Pas mau pulang, eh disuruh ikutan acara potong kue (nggak cuma potong kue, makan kue juga kok). Yaa aku sih,, mau banget, hehe..

Udah, niatnya abis syukuran mau pulang. Udah bulat nih tekad mau pulang, tiba-tiba omku ngeluarin uang 30 ribu dan langsung dikasihin ke aku sambil bilang gini, “nih kamu beli es krim dulu sana, sama adik-adik”. Lah, aku bingung sekaligus seneng. Tapi akhirnya aku nurut  juga disuruh beli es krim. Nggak mungkin kan nolak dibeliin es krim. Indomaret juga gak jauh-jauh amat kok, jalan kaki nyampe. Aku pilih es krim spongebob yang rasa banana choco yang warna kuning sama coklat. Waktu itu lagi penasaran banget sama rasa es krim pisang. Yaudah aku ambil aja. Sampe di rumah om, langsung kulahap habis es krimnya. Heran deh, udah dapet banyak makanan tapi masiih aja mau. Maklum, namanya juga es krim. Eh salah, namanya juga manusia, nggak ada puas-puasnya.

Kali ini beneran nih aku pamit pulang. Dengan senang hati aku udah mau ninggalin rumah om yang telah menjamuku dengan berbagai suguhan enak. Dan ternyata (lagi), bulek tiba-tiba seperti ingat sesuatu dan langsung mengambil barang dari dalem rumah. Nggak taunya, bulek ngambilin sarung asli dari kalimantan yang baru aja dibelinya dan langsung ngasih 2 sarung buat ayah dan adikku.  Ya allah, alhamdulillah banget. Hikmah silaturahim yang hanya beberapa jam aja bener-bener kerasa, bener-bener bawa rezeki berlimpah yang nggak disangka-sangka. Selain kabahagiaan ukhuwah yang terjalin erat tentunya. Dan semua itu nggak mungkin terjadi kalo kita nggak silaturahim. Terimakasih ya allah, rasanya pengen segera bales kebaikan om dan bulek. Dan aku pengen banget bisa berbagi juga dengan orang lain, sehingga bisa menyenangkan hati orang lain pula. Aamiin ya rabbal ‘alamiin.

June 03, 2013, 1:04:31 AM

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s